Pages

Pengikut kolam terpal

Gallery

Loading...
Diberdayakan oleh Blogger.

Chat Dengan Saya

Flag Counter

free counters

Daftar Pengunjung

Buku Tamu

Rabu, 29 Agustus 2012






Sesuai dengan konsep dasar penerapan PHT (Pengendalian hama Terpadu)  antara   lain adalah Budidaya Tanaman sehat, dengan penerapan budidaya tanam  sehat seperti terpenuhi unsur hara bagi   tanaman, disamping penggunaan varietas bersertifikat, bebas dari hama  & penyakit    serta sistem tanam baris arah timur barat  yang dapat mengurangi kelembaban sekitar tanaman dan tanaman akan lebih tahan  terhadap serangan hama & Penyakit.
 Saat ini telah ditemukan agen hayati yang diberi nama Trichoderma yang kegunaannya dapat mencegah atau menjaga tanaman dari gangguan serangan jamur  penyakit yang ditularkan melalui tanah.
 
Manfaat Trichoderma antara lain :

1.        Mencegah serangan penyakit tanaman yang ditularkan melalui tanah

2.        Mempercepat proses pelapukan bahan organik seperti jerami, gulma, dll.

3.        Menggemburkan/memperbaiki struktur tanah

4.        Menguraikan unsur hara yang terikat dalam tanah
Dengan adanya manfaat dari penggunaan  trichoderma maka akan berdampak pada :

1.        Membantu ketersedian hara dalam tanah

2.        Meningkatkan kualitas hasil

3.        Meningkatkan produksi padi 1-2 ton/Ha

4.        Biaya produksi lebih rendah dibanding menggunakan pupuk kimia/anorganik

5.        Petani bisa menyediakan pupuk sendiri

6.        Ramah lingkungan
 
Trichoderma ada 2 macam, yang berbentuk cairan dapat disimpan dalam botol bekas air mineral/jerigen. Sedangkan bentuk padat dengan  media beras yang disimpan  dalam kemasan plastik.
Cara pengaplikasian  trichoderma dapat disemprotkan langsung ke lahan atau dapat juga untuk pembuatan kompos sehingga menjadi trichokompos.
Agar jerami yang berada disekitar lahan sawah tidak terbuang sia-sia maka kelompok wanita tani “ Pelangi Desa “ yang ada di Desa Babai Kecamatan Barabai berinisiatif untuk mengumpulkan semua jerami yang ada disekitar tempat tinggal mereka, untuk dimanfaatkan sebagai bahan pembuatan trichokompos.  Hasil dari pembuatan trichokompos tersebut nantinya akan dipergunakan untuk media tanam pada lahan pekarangan masing-masing anggota serta kebun bersama milik kelompok.   Adapun tahapan pembuatan trichokompos adalah sebagai berikut :
 

A.      Bahan-bahan :

-          Jerami 15 kubik ( 1 Ha jerami )

-          Pupuk kandang 15 karung

-          Trichoderma padat 4 kg atau trichoderma cair 4 liter

-          Air bersih

B.       Alat yang diperlukan :

-          Terpal, cangkul

-          Ember, sprayer dan saringan

C.      Cara pembuatan :

-          Kumpulkan jerami ditepi lahan atau pematang sawah

-          Jerami dibagi / disusun beberapa lapisan (jerami yang dicacah akan lebih cepat jadi)

-        Taburi pupuk kandang kemudian disemprot / ditaburkan biakan trichoderma  lalu diberi air secukupnya agar lembab

-        Tutup lapisan jerami dengan menggunakan terpal selama proses kelembaban selalu dijaga dengan cara diberi air.

-        Selama 12 hari tumpukan jerami dibalik, ditutup terpal lagi sekitar 20 hari trichokompos sudah jadi

-          Trichokompos yang sudah jadi, siap ditaburkan dilahan sawah sebagai pupuk organik.


0 komentar:

Poskan Komentar

<a href="http://www.clock4blog.eu">clock for blog</a><a href="http://www.clock4blog.eu">calendar widget for blog</a>

Masuk

Facebook Share